-->

Apa Yang Sedang Kamu Pikirkan?



Karena kebanyakan orang diidentifikasi dengan pikiran mereka, mereka juga diidentifikasi dengan pemikiran mereka. Banyak yang percaya bahwa berpikir mewakili tingkat tertinggi kesadaran setiap manusia.

Ini bukan hal aneh. Di luar nalar berpikir yaitu tingkat kesadaran yang lebih tinggi yang mewakili intuisi, cinta, kasih sayang, dan kreativitas.

Ketika tingkat yang lebih tinggi ini bertanggung jawab atas pemikiran, saya menyebutnya pemikiran sadar. Kebanyakan pemikiran tidak sadar disebabkan oleh tidak teramati dan tidak terkontrol dan bisa menjadi sangat merusak. Intinya tentang "pikiran" adalah bahwa mereka bukan fenomena immaterial tanpa substansi, tetapi realitas elektromagnetik yang mempengaruhi pikiran, otak dan tubuh. Mereka adalah 'makanan' untuk pikiran: kita menjadi apa yang kita pikirkan. Karena itu, apa yang kami pikir sangat penting.
“Berpikir positif adalah pemikiran yang kuat. Jika Anda menginginkan kebahagiaan, kepuasan, kesuksesan, dan kedamaian batin, mulailah berpikir Anda memiliki kekuatan untuk mencapai hal-hal itu. Fokus pada sisi kehidupan yang cerah dan mengharapkan hasil yang positif. ” -Kent

Sebagian besar orang di masyarakat Barat (Terutama Eropa) ditekankan dan dibudaki oleh pikiran mereka, yang terus-menerus berpikir dan mengejar mereka di siang hari dan membuat mereka terjaga di malam hari. Oleh karena itu penting bahwa kita belajar untuk menghentikan pikiran sibuk ini dan mendisiplinkan pemikiran kita.

Pikiran adalah alat berharga bagi pikiran analitik untuk digunakan untuk memecahkan masalah praktis. Namun, seperti yang ditunjukkan Eckhart Tolle dalam bukunya yang paling laris, The Power of Now, kebanyakan dari kita sibuk dengan dialog batin yang hampir tak putus-putusnya. Kami terus berbicara kepada diri sendiri, terus menilai peristiwa di sekitar kita dan perilaku diri sendiri dan orang lain.

Sebagian besar waktu dialog ini tidak sadar, meskipun itu adalah fondasi yang kita rasakan realitas. Itu juga memengaruhi perasaan kita, yang merupakan reaksi tubuh kita terhadap pikiran kita. Karena itu, pikiran negatif menciptakan perasaan negatif, yang menguras energi kita dan dapat menyebabkan stres dan penyakit.

Merupakan beban yang berat untuk tidak dapat berhenti berpikir, tetapi kebanyakan dari kita bahkan tidak menyadari hal ini, karena ini adalah kondisi yang sangat umum. Masalahnya adalah bahwa 90 persen dari pikiran kita adalah otomatis - mereka berputar-putar seperti catatan lama, kurang lebih secara tidak sadar. Untuk sebagian besar kami tidak menggunakannya; mereka menggunakan kita. Dan ketika kami mengidentifikasi dengan mereka, kami membiarkan mereka mengendalikan kami.

Bagaimana kita bisa mendapatkan kembali kendali? Sangat sulit untuk berhenti berpikir kompulsif. Mengatakan Anda ingin berhenti dan itu tidak berfungsi.

Anda tidak dapat menghentikan pikiran dengan pikiran lain; intruksi harus berasal dari tingkat yang lebih tinggi. Jadi Anda harus meningkatkan tingkat kesadaran Anda satu langkah ke atas dan membayangkan bahwa Anda mengamati baik pemikiran dan proses berpikir Anda sendiri dari tingkat yang lebih tinggi. Cobalah untuk mengamati pemandangan di atas bukit.

Ada beberapa metode berbeda yang dapat Anda gunakan untuk meningkatkan kesadaran Anda di atas tingkat berpikir, seperti meditasi dan pelatihan gelombang otak. (Ada sebuah gambaran atau ilustrasi ini dalam buku, New Brain, New World) Dalam istilah neurologis, menonton dari tingkat yang lebih tinggi mungkin berarti, bahwa lobus frontal mengamati dan mengendalikan segala sesuatu yang terjadi di bagian lain otak. Intinya adalah bahwa mengamati pikiran tidak hanya membuat Anda sadar akan pikiran itu tetapi juga membuat Anda sadar akan diri Anda sendiri sebagai saksi pikiran. Dimensi kesadaran yang baru telah melangkah masuk. Pikiran yang bersifat kebiasaan dan kompulsif telah kehilangan kekuatannya dan perlahan-lahan akan mereda. Kemudian, ketika Anda belajar untuk tetap sadar pada saat ini, Anda dapat memutuskan kapan harus berpikir. Dalam keadaan itu Anda jauh lebih sadar, sadar, dan hadir daripada saat Anda mengidentifikasi pikiran Anda.
Tags:
Kebijakan Komentar:Silahkan tulis komentar Anda sesuai dengan topik posting halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum persetujuan.
Buka Komentar
Motivasi, Berbagi Pengetahuan