Proses Penyembuhan Dari Trauma



Langkah pertama dalam penyembuhan dari trauma adalah mendapatkan bantuan. Anda tidak bisa menyembuhkan sendiri. Kesembuhan dari trauma mengharuskan Anda untuk menyangga berat badan Anda dengan dukungan hubungan terapeutik agar bagian tubuh yang mengalami trauma sembuh. Trauma yang dialami kebanyakan orang terjadi antara orang-orang — mimpi buruk orang-orang yang melakukan kekerasan dan teror terhadap orang lain: perang, pelecehan anak, pelecehan seksual, kekerasan dalam rumah tangga. Kebanyakan trauma psikologis adalah trauma relasional yang berulang. Dan trauma relasional harus disembuhkan dalam hubungan.

Salah satu penghalang terbesar dalam penyembuhan dari trauma adalah pikiran seperti ini, “Saya tidak butuh bantuan, saya bisa melakukannya sendiri.” Ini adalah kalimat umum: “Saya tidak butuh terapis atau grup — saya punya teman saya (keluarga kita.) ”

Mengapa? Sepertinya mereka bisa, kan? Mereka mencintai kita. Kami merasa senang dengan mereka, aman bersama mereka. Bahkan, sepertinya mereka harus menjadi orang yang menyembuhkan kita. Mereka dapat mendengarkan masalah kita, dan sering melakukannya. Mereka sering mendengarkan tanpa menghakimi saat kami menceritakan kisah kami. Mereka sering memiliki saran untuk kami, dan tentu saja memberi tahu kami bahwa mereka mencintai kami. Mereka bisa memeluk kita dengan erat dan mencium kita selamat malam. Mengapa itu tidak cukup?

Kami berharap teman-teman dan pasangan kami berada di sisi 'kami'. Ketika kita merasa buruk, kita ingin mereka membantu kita merasa lebih baik, tidak meminta pertanggungjawaban kita untuk berubah. Ini lucu, orang secara otomatis memahami kebutuhan terapis pasangan ketika pasangan sedang mengalami masalah. Teman-teman tahu bahwa mereka tidak dapat mengatakan apa yang mereka butuhkan untuk kedua pihak dan masih 'setia' kepada teman mereka, atau tidak dilihat sebagai 'pihak yang memihak.' Hubungan penyembuhan adalah seperti terapis pasangan untuk kedua sisi diri: diri yang ingin berubah, tumbuh atau sembuh — dan bagian dari diri yang ingin tetap sama, bagian yang ditakuti, atau tidak dapat berubah. Peran seorang terapis adalah memegang kedua realitas ini — untuk tidak memihak, tetapi mendukung kedua sisi dengan menciptakan lingkungan di mana kedua belah pihak dapat tumbuh dan berintegrasi.

Baca juga Belajar dan beralih dari Kesalahan Kita

Bagaimana saya menemukan bantuan? Bantuan macam apa yang terbaik? Tidak ada panduan yang 'sempurna'. Ketika orang bertanya kepada saya apa yang harus dicari, saya memberikan jawaban yang cukup mendasar — ​​apa yang Anda inginkan dalam terapis atau pemandu atau konsultan yang baik adalah apa yang Anda cari dalam orang tua yang baik. Anda menginginkan seseorang yang konsisten, sabar, penuh harapan, dan siapa tahu bahwa perjalanan ini adalah tentang Anda dan pertumbuhan Anda, bukan kebutuhan atau kesuksesan mereka. Anda ingin seseorang yang tahu tentang trauma atau mau belajar. Anda menginginkan seseorang yang dapat menertawakan diri sendiri dan siapa yang dapat mentoleransi emosi dan perasaan Anda. Anda ingin seseorang yang bersedia membiarkan Anda berdua melakukan kesalahan dan siapa yang dapat membicarakannya ketika itu terjadi. Anda ingin seseorang yang dapat Anda hormati. Anda menginginkan seseorang yang premis dasarnya: apa pun itu, kita dapat membicarakannya. Dan, Anda menginginkan seseorang yang cocok untuk Anda - di mana Anda merasa aman, dan di mana Anda merasa seperti Anda akan dipahami dan didengar.

Jangan lewatkan : 3 Cara Terbukti untuk Meningkatkan Percaya Diri Anda

Menemukan orang atau kelompok yang tepat sebagian besar merupakan masalah sementara, Anda harus "mencobanya untuk sesuatu jenis." Anda harus melihat apakah mereka cocok dan satu-satunya cara nyata untuk mengetahui itu adalah bertemu dengan mereka dan berbicara dengan mereka. Itu dikatakan, terkadang Anda tidak mendapatkan banyak pilihan. Tergantung pada cakupan perawatan kesehatan Anda, dan di mana Anda dapat memperoleh bantuan — terkadang ada opsi terbatas. Tetapi pilihan terbatas tidak selalu berarti perawatan yang buruk. Hampir semua terapis yang saya tahu telah menghabiskan sebagian karier mereka dalam sistem di mana mereka adalah satu-satunya pilihan bagi orang yang mendapatkan bantuan. Dan situasi ini tidak jauh berbeda dari aspek kesehatan Anda lainnya. Jika Anda pergi ke ruang gawat darurat, Anda biasanya tidak mewawancarai dokter.

Yang perlu Anda lakukan adalah melihat apakah orang atau kelompok yang Anda cari akan menjadi pasangan yang cocok untuk perjalanan penyembuhan Anda. Bisakah saya bekerja dengan orang ini? Jika saya memiliki perbedaan pendapat atau memiliki keraguan tentang kapasitas mereka — dapatkah saya bertanya tentang mereka?

Berikut adalah beberapa pertanyaan untuk Anda pertimbangkan ketika Anda mencari bantuan:

Apa yang Anda harapkan untuk keluar dari perawatan?
Hal apa yang paling sulit untuk datang hari ini?
Apa yang akan membantu Anda berbicara?
Apa yang menghalangi Anda mengurus diri sendiri?
Dan berikut beberapa pertanyaan untuk Anda tanyakan kepada terapis potensial Anda:

Sudah berapa lama Anda bekerja di bidang ini?
Apa yang Anda nikmati tentang itu?
Bagaimana Anda biasanya bekerja dengan klien?
Apa yang terjadi jika kita tidak disetujui?
Apa harapan klien Anda?
Sudahkah Anda bekerja dengan klien yang memiliki riwayat trauma sebelumnya?
Pertanyaan-pertanyaan ini hanyalah permulaan, dan Anda bebas untuk menanyakan apa pun yang akan membantu Anda merasa lebih nyaman bekerja dengan mereka.
Tags:
Kebijakan Komentar:Silahkan tulis komentar Anda sesuai dengan topik posting halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum persetujuan.
Buka Komentar
Motivasi, Berbagi Pengetahuan